Buy Now Pay Later: Transformasi Bank dan Start up Menangani Utang Gen Z!

Teknologi finansial, atau fintech, telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, mengubah cara individu menangani urusan keuangan mereka. Salah satu inovasi fintech tersebut adalah skema Buy Now Pay Later (BNPL), yang memungkinkan konsumen untuk membeli barang atau jasa dan membayarnya di kemudian hari. Meskipun opsi ini dapat memberikan kenyamanan bagi konsumen, namun juga dapat menyebabkan utang jika tidak dilunasi tepat waktu. Hal ini sangat relevan untuk Gen Z, karena kelompok usia ini ditemukan sangat aktif dalam menggunakan layanan BNPL. Namun, tingginya risiko terjerat utang bagi Gen Z telah mendorong start up fintech untuk mempertimbangkan berkolaborasi dengan bank tradisional untuk meminimalkan risiko ini dan membuat proses BNPL lebih mudah dan lebih mudah diakses oleh demografi ini. Skema BNPL yang diadopsi start up fintech harus bekerjasama dengan sistem perbankan agar tetap memudahkan Gen Z dengan menurunkan risiko terlilit utang.

Baca Juga :
Jual Saldo Paypal
Jual Beli Saldo Paypal
Saldo Paypal Terpercaya

Skema Buy Now Pay Later (BNPL) telah mendapatkan popularitas yang signifikan di kalangan Gen Z, dengan studi menemukan bahwa 79,5% konsumen paylater adalah Gen Z, dan 59,2% nya adalah pelajar/mahasiswa (Sari,2021). Namun perlu disadari bahwa BNPL masih merupakan teknologi baru dan belum mencapai tingkat kesempurnaan. Walaupun skema ini dikembangkan sebagai alternatif dari sistem kredit tradisional yang ditawarkan oleh bank, skema ini juga dapat menimbulkan risiko utang jika pembayaran tidak dilakukan tepat waktu. Gen Z mungkin lebih rentan terhadap kesulitan keuangan saat menggunakan skema BNPL karena kemungkinan gagal bayar yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok usia yang lebih tua. Oleh karena itu, sangat penting bagi individu, terutama Gen Z, untuk mempertimbangkan dengan cermat pro dan kontra penggunaan BNPL dan memahami potensi konsekuensinya sebelum mengambil keputusan.

Secara tradisional, bank telah menjadi sumber utama untuk kredit, menawarkan jaminan transaksi yang jelas dan proses aplikasi yang jelas. Fitur-fitur ini memberikan rasa aman dan keandalan yang mungkin tidak ditemukan dalam solusi fintech yang lebih baru seperti BNPL. Dengan sejarah panjang dalam melayani nasabah dan rekam jejak administrasi yang terbukti, bank tradisional seringkali menjadi pilihan yang lebih disukai untuk mengelola risiko keuangan. Sebaliknya, solusi fintech yang lebih baru seperti BNPL mungkin tidak menawarkan tingkat keandalan yang sama, seperti pengeluaran impulsif, keterlambatan pembayaran, tidak punya pilihan kapan pembayaran harus dilakukan, menghabiskan uang yang tidak dimiliki. Ketika memutuskan pilihan kredit, penting bagi individu untuk mempertimbangkan keuntungan dan kerugian dari sistem kredit tradisional dan alternatif fintech yang lebih baru. Penting untuk mempertimbangkan keuntungan dan kerugian dari setiap opsi dan membuat keputusan yang tepat yang selaras dengan tujuan dan kebutuhan keuangan seseorang.

Baca juga :
Jasa Pbn Premium
Jasa Pbn Berkualitas
Jasa Pbn

Gen Z belum sepenuhnya memahami prinsip pengelolaan keuangan dan mungkin tergiur oleh daya pikat gaya hidup hedonistik, karena menurut laporan oleh Katadata Insight Center (KIC) dan Zigi, Kebanyakan Gen Z menggunakan kartu kredit dan paylater untuk membeli fashion dan aksesoris. Akibatnya, masalah utang sering ditemukan di kalangan demografis ini. Rata-rata kredit macet pengguna berusia di bawah 19 tahun yang belum berpenghasilan itu Rp2,8 juta per orang, itu adalah angka tertinggi kalau dibandingkan dengan kelompok umur lainnya (BBC News Indonesia, 2022). Untuk mengatasi masalah ini, mungkin bermanfaat bagi bank untuk berkolaborasi dengan start up fintech dalam membuat kebijakan baru yang menyesuaikan dengan kebutuhan dan keinginan Gen Z sambil juga mempertimbangkan kemampuan mereka untuk membayar kembali pinjaman. Kolaborasi ini memungkinkan Gen Z untuk terus menggunakan BNPL sesuai keinginan mereka, sambil memastikan bahwa mereka dilindungi oleh jaminan yang memenuhi standar bank tradisional. Dengan bekerja sama dengan bank, start up fintech dapat membantu mengedukasi dan menginformasikan Gen Z tentang manajemen keuangan dan risiko yang terkait dengan penggunaan BNPL, membantu mengurangi risiko utang untuk kelompok usia ini.

Kesimpulannya, kolaborasi antara start up fintech dan bank tradisional merupakan langkah penting dalam meminimalkan risiko utang bagi Gen Z. Dengan menawarkan opsi yang lebih stabil dan andal, mengedukasi konsumen tentang manajemen keuangan, dan menyesuaikan opsi BNPL dengan kebutuhan khusus pada zaman ini kelompok, kemitraan ini dapat membantu memastikan bahwa Gen Z mampu membuat keputusan keuangan yang terinformasi dan bertanggung jawab. Meskipun kemudahan dan fleksibilitas skema BNPL menarik, penting bagi individu untuk mempertimbangkan pro dan kontra dengan hati-hati dan memahami konsekuensi potensial sebelum membuat keputusan. Dengan berkolaborasi dengan bank, star tup fintech dapat memberikan tingkat keamanan dan prediktabilitas yang mungkin tidak ada dalam solusi yang lebih baru, membantu mengurangi risiko utang bagi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *